Jumat, 25 Februari 2011

Pejalan Buta

Telah kulempar tongkatku pada jeram kubuang semua perbekalan
Ingin kuhayati sunyi sambil mendengar semua yang dibisikkan langit
Mencatat setiap jerit bumi yang sakit

Tanpa perahu aku berlayar karena lautan
Adalah hatiku. Pantai-pantai berebut ingin menjemputku
Tapi aku mengelak sambil menari di udara

Kelenturan telah diwariskan burung dan belut kelicinanku
Meski hati ditumbuhi pohonan liar
Telingaku terbuka untuk kata-kata terucap dalam diam

Tanpa tongkat aku berjalan, mengembara
Seperti si buta yang merambah dunia
bukan dengan matanya

19 komentar:

  1. wan sob, udah lama ngga posting ya?
    teruslah berjalan.. hehe

    BalasHapus
  2. tetap butuh sang mercusuar sebagai penuntun jalan..sebagai penuntun arah..

    apa kabar nih?

    kayaknya lama nggak nongol

    BalasHapus
  3. hmm..kayaknya udah lama bener nggak nongol baru akhirnya muncul lagi

    BalasHapus
  4. Assalamu'alaikum, apa kabar Kang?
    ............
    tanpa pijakan yang bermakna maka segala sesuatu berada dalam keadaan melayang terombang-ambing dalam was-was kebimbangan.

    BalasHapus
  5. apa kabar nih, lama gak mampir di blog sampeyan nih
    hehehe

    BalasHapus
  6. good description om :D
    kdg2 orang salah tulis melukiskan orang buta yg bisa'lihat'

    BalasHapus
  7. salam sahabat
    pejalan buta dari segi isik namun hatinya tidak buta heheheh

    BalasHapus
  8. wow, keren...

    Lama nggak mosting, Om? (eh, om..hihihi.. kayak gw kemudaan aja :D )
    Kemane aje nih?

    BalasHapus
  9. >Meutia : Iya neh... gi bnyak merenung ttg perjalan hidup. Tq:)

    >Yuph ! spakat kawan... Alhamdulillah msih baik2 aja. Smoga teman2 masih tetap sehat, berjalan walau tidak mesti seperti orang buta :)

    >Tq sob, salam hangat selalu :)

    >Waalaikumussalaam wr wb. Insya Allah ust! semasih berpijak pada kitabullah dan al hadits kita tidak akan lepas kendali. Tq :)

    BalasHapus
  10. >Yanuar : Masih baik2 aja bro, tq dah mo mampir lagi :)

    >Ninda : Tq dek ! Salam hangat selalu :)

    >Dhana : Salam sahabat, kadang perlu juga mengambil pelajaran dari pejalan buta. Tq :)

    >Dewi : Buah knari jadi kedondonk, bgusnya jgn panggil om donk...
    Panggil Abang ato yg agak mudaan dikit, Heeheeee... :))

    BalasHapus
  11. bukan dengan matanya, tapi dengan hati.
    Mata boleh buta mas, tapi hati selalu awas.
    Dan perjalanan hidup ini seperti melewati waktu malam, masa depan gelap, di depan hutan belantara, masuk saja.

    BalasHapus
  12. tuh artinya apa gan?? ane gak ngerti kl puisi2

    BalasHapus
  13. Teruskan langkah kedepan sob, dengan keyakinan yang kuat dan percaya bahwa Dia akan membimbing kita.

    BalasHapus
  14. wihihi lama gak nongol.. puisinya bau bau galau nih :p

    BalasHapus
  15. mungkin itulah gambarn orang yang hidup lepas dari tuntunan agama..
    saran :
    kembalilah ikuti tuntunan agama
    butuh tulisan seputar ilmu ekonomi kunjungi repository unand :
    jurnal ekonomi andalas

    BalasHapus
  16. Thanks atas kunjungannya, salam kenal

    BalasHapus
  17. Assalamu’alaikum wr wb..
    Saya newbi, mohon izin untuk nimbrung…perkenalan dulu saya SONHAJI dari www.pengurasWCtanpasedot.wordpress.com ,saya telah membaca beberapa tulisan di blog anda sangat menarik sekali dan bermanfaat bagi diriku yang newbi ini. Saya akan berkunjungi lagi jika ada tulisan baru. Dan saya berharap adanya kunjungan ini bisa selalu silaturrahim, memperbanyak teman bahkan saudara, terimakasih ya atas respon positifnya.
    Wassalamu’alaikum WR WB

    BalasHapus
  18. Semoga dalam "gelap" menemukan "cahaya sejati" yang akan membawa sampai ke tujuan, meski tanpa tongkat... :)

    BalasHapus
  19. asswrwb... bukan dg mata, tapi dg mata hati.
    mata hati jauh lbh tajam dan terang, krn dialah yg akan menuntun kita ke arah yg benar..

    BalasHapus